Jangan Salah Perusahaan Startup, Harus Memenuhi Klasifikasi Ini

Perusahaan Startup – Istilah ini berasal dari awal bahasa Inggris, yang berarti "tindakan atau proses memulai suatu proses atau mesin; sebuah organisasi baru atau perusahaan komersial "atau" tindakan atau proses memulai proses, sebuah organisasi baru atau perusahaan. " Istilah ini dipopulerkan di startup di Silicon Valley.

Silicon Valley ini identik dengan teknologi, terutama ICT (Information and Communication of Technology). Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa startup istilah paling dikenal untuk sektor ICT.

Perusahaan startup pada dasarnya tidak bekerjasama dengan perusahaan lain, baik sebagai konsultan, kontrak programmer atau pekerja lepas (freelance). Di sisi lain perusahaan mulai tidak melihat bahwa IT basis kode atau aplikasi untuk melakukan kustomisasi khusus untuk setiap klien.

Startup biasanya terdiri dari satu sampai delapan orang, yang kebanyakan adalah pengembang yang datang bersama-sama untuk membuat basis kode aplikasi atau yang manfaat yang mereka tawarkan kepada dunia.

aplikasi basis kode atau yang dapat diakses melalui Web, yang dapat dijalankan di PC Windows, Linux atau Mac, dan juga dapat di operasikan melalui smartphone seperti Android, iPhone, dan lain-lain.

Pertama pembiayaan dimulai dari dana sendiri (self-help) dan digunakan sebagai modal awal, yang tidak menutup kemungkinan dana diperoleh atau berasal dari dukungan keluarga, teman atau bahkan investor.

Baca juga daftar start-up Indonesia terbaru

Perusahaan start-up dalam konteks lokal memang tidak harus di definisikan sebagai bisnis web, teknologi, aplikasi, layanan komunikasi dan lainnya. Tetapi lebih kepada konotasi “bersama-sama membangun perusahaan baru” yang mandiri.

Para pendiri startup memiliki mimpi dan keinginan untuk menciptakan sesuatu yang berbeda, tidak hanya dengan apa yang telah dilakukan oleh orang lain. Dengan startup yang didirikan, para pendiri (founder) startup dapat memperoleh material.

Namun, hal ini bukan alasan utama untuk mendirikan perusahaan. Para pendiri startup membangun sebuah awal karena motivasi dan cinta serta keinginan untuk berbagi dengan orang lain yang mungkin memiliki masalah yang sama dan juga dirasakan oleh pendiri startup.

Pada dasarnya, sangat mudah untuk mendirikan sebuah bisnis. Ada ratusan, jika tidak sebagian besar, perusahaan muncul setiap hari di Indonesia dan di seluruh dunia.

Tantangan terbesar yang dirasakan oleh perusahaan-perusahaan ini adalah bagaimana untuk dapat muncul ke permukaan, atau dengan kata lain dapat diakui oleh pasar sebagai produk atau layanan yang dapat digunakan.

Banyak cara yang dilakukan untuk mulai mendapatkan pengakuan dan penerimaan pasar serta dikenal oleh banyak pihak.

Secara umum, komisioning penawaran dengan pemain lain yang jumlahnya sangat banyak dan juga dengan produk atau perusahaan yang sudah mapan, membuat awal yang harus bekerja lebih keras dan lebih cerdas untuk muncul di pasar.

Klasifikasi dan faktor Perusahaan Startup tidak bisa scale up

perusahaanstartup aa3bf63672dd62ded129cb8556eb3b10 800 - Jangan Salah Perusahaan Startup, Harus Memenuhi Klasifikasi Ini

Produk tidak sesuai dengan keinginan pengguna

Asumsi terhadap validasi adalah alasan banyak Perusahaan Startup. Kebanyakan dari mereka bergerak di bawah asumsi pendiri. Namun, ini bukan pengguna, sehingga inkubasi oleh langkah dalam produk tahap startup harus divalidasi jika fitur yang di tawarkan benar-benar memecahkan masalah pengguna. Sebuah ide brilian tidak selalu berguna untuk pengguna lain.

Meskipun gagasan diterapkan menggunakan teknologi yang tampaknya memiliki, tetapi kurang dari hasil penelitian pengguna dalam produk yang dibuat tidak sesuai dengan kebutuhan pengguna.

Menghambur-hamburkan uang untuk promosi

Kelimpahan investasi modal ventura juga bisa menjadi bumerang untuk memulai. Burn Money dalam memasarkan produk mereka, akan tetapi tidak memiliki teknik promosi yang efektif. Orang berpikir bahwa jika secara tidak sadar sebagian besar biaya promosi, semakin banyak usaha yang akan didapat.

Persepsi harus diubah karena tidak bahwa biaya promosi besar yang membuat upaya besar, namun promosi efisiensi tanpa menghabiskan biaya besar untuk membuat upaya besar untuk memulai, terutama jika Anda ingin memperkenalkan produk.

Sebagai contoh, ketika memiliki kasus tipe B ke B Prodak kadang-kadang tidak efektif ketika dipromosikan melalui televisi komersial video yang sangat mahal. Tipe bisnis B ke B akan sangat efektif selama startup bila menggunakan pendekatan langsung kepada target audiens melalui lokakarya terkait dengan aplikasi yang ingin Anda tawarkan.

Prodak kualiatas yang tidak terkontrol

Sementara Prodak pengguna sendiri menjalankan banyak dan memiliki nilai jual kembali yang tinggi, tapi kadang-kadang startup hanya ingin ke titik aman. Meskipun ada Prodak matang tapi masih perlu melakukan penelitian lebih lanjut.

Dengan persyaratan waktu menjadi pengguna lebih bervariasi, sehingga aplikasi harus sesuai dengan kebutuhan pengguna.

Founder atau Salah Satu Founder Keluar

Membangun startup adalah perjalanan panjang. Ketika gairah untuk menaikkan dan jatuh di awal mungkin Founde menyerah dan ini harus di lanjutkan untuk menguji kepercayaan.

Tidak mampu menemukan jenis bisnis dan kurangnya riset

Ketat komersial kompetisi awal membutuhkan harus kreatif dalam menciptakan produk-produk yang menjadi solusi masyarakat. Menemukan model bisnis juga merupakan tugas yang kadang-kadang diabaikan, tetapi penting untuk terus menerima dana dari produk yang dihasilkan.

Terlibat langsung dalam bisnis yang nyata tidak lebih mudah daripada pembangunan gagasan untuk menciptakan solusi starter. Banyak perusahaan muda gagal karena pada tingkat ini banyak kendala di luar mereka bayangkan sebelumnya. Selain tidak memiliki pengalaman, ini akan mudah dilumpuhkan oleh pesaing yang "bermain" di lapangan.